February 8, 2023

Kepala Suku Dinas Ketahanan Pangan Kelautan dan Pertanian (KPKP) Kepulauan Seribu, Devi Lidya buka suara terkait fenomena Ikan-ikan tergelepar di atas pantai.

Devi memastikan, tidak ada kaitan fenomena ini dengan pertanda bencana atau gelombang panas maupun gelombang pasang.

“Kebetulan ini enggak, kecuali kasusnya Aceh ya karena berada di Samudera. Ini enggak,” kata dia kepada wartawan Kamis (1/12).

Baca juga :
Jasa Pbn Premium
Jasa Pbn Berkualitas
Jasa Pbn

Devi justru menduga fenomena ikan menepi ke permukaan justru akibat meningkatnya spesies plankton. Kondisi ini menyebabkan ikan-ikan pada mabuk dan penurunan kualitas air. Namun, Devi menyebut pihaknya masih perlu meneliti lebih lanjut.

“Iya karena di bawah kan banyak plankton-plankton yang naik ke permukaan. Yang kita lakukan terhadap uji ikan apakah plankton ini sempat dimakan ikan dia mabuk. Nah itu yang kita uji lanjutan,” ujar dia

Saat ini, Suku Dinas Ketahanan Pangan Kelautan dan Pertanian (KPKP) Kepulauan Seribu telah mengambil beberapa sampel dari kawasan Pantai Mutiara, Pantai Pulau G, Pantai Pulau N dan Pantai Pulau Onrus.

Baca Juga :
Jual Saldo Paypal
Jual Beli Saldo Paypal
Saldo Paypal Terpercaya

Devi membeberkan hasil pengujian pada Pantai Mutiara. Kualitas air diketahui berada di atas standar ambang baku mutu.

“Nah ini diprediksi karena memang terjadi perubahan arus yang signifikan karena masuknya air laut dari tiga muara. Di mana kita kan ada 13 sungai yang bermuara ke laut. Jadi otomatis ketika terjadinya naiknya endapan bawah ke atas itu terjadi sedimen, airnya keruh terus oksigen di lautnya kurang dan di situlah ikannya mabuk. Tapi hasil untuk ikan perlu uji lanjutan belum keluar,” ujar dia.

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *